Rabu, 25 April 2012

Catatan Hari Ini


Malam ini jadi orang bego yang menyalahkan diri sendiri
Aku tak bisa belajar dengan baik..tidak bisa menjadi sahabat yang baik, tidak bisa jadi editor yang baik,,
Tuhan,, aku harus banyak belajar lagiii
Semakin tahu, semakin kita bodohhh
Entahlahhh hari ini semuanya kacau, suasana hati gak menentu,, tidurpun gak bisa
Padahal hari ini banyak hal yang tertunda, tulisan yang belum beressss, tugas kuliah,, tapi semuanya kacauuuu karena hal yang gak jelas
Tuhan aku belum sekuat itu, belum bisa menyeimbangkan emosi
Apa aku sekarang merasa sendiri jadi butuh untuk berbagi….entalahhh
Tuhan hari ini aku ingin nangis,,, cerita sama oranggggg
Tapi aku harus bisa lewatin ini sendiriannn.. harusss bisaaa
Keep spirit

Selasa, 24 April 2012

to day


Setiap tempat adalah sekolah,,,
Setiap hari sellau belajar
Banyak banget hal yang aku pelajarai hari ini…
Arti persahabatan dan kesetiaan
Dan kekuatan..
Aku sadar, ketika aku sendiri seperti ini, semakin aku yakin jika aku akan lebih kuat
Semakin aku harus mandiri dan tidak tergantung pada siapapun….
Semakin aku harus bisa tersenyum
Dunia ini indah, aku akan menemukan keindahan itu setelah melewati semuanya
Ini hanya proses yang harus dilewati
Yah proses yang harus melupakan “Ini Aku”
Bukankah dalam hidup ini bukan hanya “ ini aku?”
Tapi ada dia, kamu, dan mereka yang harus difahami..
Dunia ini tak hanya ambisi, namun ada hati..


Sabtu, 21 April 2012

Bercerita Pendidikan Di hari Kartini


Hari ini banyak sekali pelajaran yang telah saya terima. O yah hari ini bertepatan dengan peringatan hari Kartini, siapa sosok kartini menurutmu?? status di Fb saya bilang my mom menurutku, yah ia sangat hebat, seorang perempuan yang pekerja keras agar anak-anaknya bisa sekolah. Keluarga saya adalah tife keluarga yang harus dan mengutamakan pendidikan, bagi mama saya anak-anaknya harus dibekali ilmu dari pada harta, yah mungkin itulah yang membuat saya mendeklamasikan mama adalah Kartini bagi saya.
diluar konteks kartini hari ini saya menangis, melihat video anak-anak yang kurang beruntung di Indonesia bagian Timur yang jauh disana, mereka tak tumbuh seperti saya yang bisa melihat betapa dunia ini telah berkembang, betapa orang-orang telah pintar yang bisa mendekatkan orang-orang yang jauh, yah saya tinggal jauh dari orang tua sehingga sangat merasakan manfaat dari HP. O yah anak-anak itu tak mengenal huruf, guru-guru mereka jarang datang ke sekolah padahal dulu ketika saya sekolah, saat itu bahkan sampe sekarang kadang saya dan teman-teman berjingkrak ria. Ternyata mereka saudara-saudara kita disana butuh guru, yah guru yang tidak hanya pandai mengajar namun mendidik.  Yah bagi saya setiap orang bisa mengajar, namun apakah ia bisa mendidik??mendidik manusia menjadi amnesia seutuhnya, mendidik mereka menjadi orang-orang yang cinta pada negerinya, berjuang untuk negerinya bukan semata-mata untuk perutnya.
Lalu fungsi sekolah sudahkah bisa menjadi lembaga yang mendidik manusia? saya rasa tidak, coba kita tengok sejenak apa yang sudah kita dapatkan ketika kita belajar 12 tahun? bahkan ketika masuk di perguruan tinggipun kita masih mengulang pelajaran yang sama. o yahh harus kita ingat sekolah yang bagus malah menciptakan koruptor seperti gayus,, yah lalu yang salah siapa? pemerintah? lelah bukan ketika kita terus menyalahkan pemerintah, dan tidak ada bentuk kongkreet yang bisa mengubah wajah pendidikan Negara kita.
Ada PR besar bagi kita semua sebagai Pemuda, yaitu melakukan perubahan untuk negeri dimuai dari sekarang, biarlah mereka yang duduk dikursi kehormatan itu berkuta dengan ketidak warasannya, bukankah yang waras itu mengalah namun mengerjakan Sesuatu yang sangat berguna?



Potret dan kisah Inspiratif Dunia Pendidikan


“apa cita-citamu”
“aku ingin menjadi dokter” kata seorang anak perempuan dengan polos… yah muka polos dan senyum riang itu menjadi penyemangat para pengajar Rumah Mimpi, yaitu sebuah komunitas yang didirikan para mahasiswa yang peduli akan pendidikan anak jalanan.
mereka semua sempat tergusur, dari monument perjuangan, dan terpaksa harus mencari tempat lain, akhirnya jembatan penyebrangan dikawasan asia afrikapun dimanfaatkan, tempat yang tak layak untuk dijadikan sarana belajar, namun kekurangan itu menjadi sebuah semangat yang besar. Mimpi-mimpi itu terlahir dari keterbatasan.
Lalu, ada cerita apa lagi dari potret berbeda dunia pendidikan kita??
pasti kita semua mengenal program Indonesia megajar yang digagas oleh anies Baswedan, Para pengajar muda tersebut dikirim ke pelosok desa, mereka merelakan melepas semua kenyamanan yang mereka punyai, demi satu hal mewujudkan pendidikan.
yang membuat mereka tertantang adalah kata-kata Anies yang dikirim ke email para pemuda Indonesia kalo ga salah gini”hey, kalian para pemuda saya tantang kalian untuk menjadi para pengajar yang akan mengubah Indonesia”. yah tantangan….
salah satu pengajar muda Ayu Kartika dewi bercerita saat mengisi diskusi public di LPM jumpa tadi siang. Ayu ditugaskan di Maluku, disana tidak ada listrik, ketika Ayu datang kesana para peserta didik tersebut kasar, dan satu lagi mereka tidak bisa bahasa Indonesia, ternyata tak hanya satu, mereka tak mengenal budaya antri, mereka tak tahu apa itu cium tangan dan bersikap pada orang yang lebih tua.
Seorang anak yang bermimpi itu seperti membangun jendela. Seorang anak yang hanya ingin melanjutkan kuliah di Jakarta sama seperti kita yang ingin kuliah di amerika, mereka tak pernah tahu seperti apa Jakarta, mereka tak pernah tahu kalau kita telah memasuki era globalisasi, betapa beruntungnya hidup kita, yahh mungkin jika harus memilih mereka ingin terlahir dijawa dengan fasilitas yang memadai, bisa mencari semua buku yang diinginkan, atau mereka bisa melihat sebuah kotak ajaib yang didalamnya banyak gambar,ohh tapi jangan karena saat ini kotak ajaib itu telah merusak moral remaja.
Tapi, ayu mengubah semuanya, bagi Ayu pendidikan tidak hanya nilai angka, tapi perilaku. seseorang yang merokok didepan anak kecil sama dengan mengajarkannya merokok, seseorang yang memukul didepan anak kecil sama saja dengan mengajarkannya untuk memukul orang.
Itulah sebuah kisah inspirasi bentuk kepedulian terhadap Indonesia, yah para pemudalah yang akan mengubah Indonesia, dan para pemuda itu asset dan satu hal algi Pendidikan yang akan membuat asset itu menjadi benar-benar asset yang akan mengubah, bukan terus menuntut tanpa ada tindakan,.
“Ayo para pemuda Indonesia mulai hari ini ciptakan perubahan demi Indonesia”
Lalu apa yang telah kau lakikan hingga saat ini untuk dirimu saja? atau pertanyaan yang sangat sederhana terpikirkankah olehmu apa yang akan dilakukan esok?

Kamis, 19 April 2012

Air Minum Dari Paranormal Menjelang UN


Hari ini saya baca sebuah cerita di ceritamu.com yang berjudul “jasa dukun buat ujian” huft, jadi inget ketika saya kelas tiga SMK, beberapa tahun yang lalu menjelang Ujian Nasional.
Jangan tanya lagi gimana rasanya saat itu, deg-degan, dan kata-kata tidak lulus seperti  setan yang terus menghantui.
Berbagai persiapan tentunya dilakukan untuk menyambut UN. Mulai dari Bimbel, belajar sudah pasti. Hari peradilanpun tiba juga, malam menjelang UN saya dan teman-teman sekelas diwajibkan menginap di sekolah, agar belajar bersama katanya. Huhhh saat itu bukannya belajar, tahu sendiri jika udah bareng kita malah ngobrol. Hufttttt
Malam itu, hal yang diluar dugaan  terjadi... Kepala sekolah waktu itu ngumpulin kita semua di ruang Guru, kami pikir akan dikasih trik untuk mengisi  UN besok, ternyata kami dikumpulin untuk dikenalkan kepada paranormal.
“kita sudah gak ada cara lagi untuk menghadapi Un, mau liat soal, gak bisa dibuntuti wartawan+penjagaan ketat dari polisi, hanya ini cara satu-satunya,” katanya.
Karena waktu itu kami takut dan cemas, maka kami hanya berkata iyah. Si paranormal tersebut bercerita tentang semua kehebatan ilmu yang dimilikinya yang konon telah menyembuhkan berbagai macam penyakit.
Intruksi dari sang para normal tersebut, kami diharuskan menulis nama lengkap plus nama ayah di air mineral yang akan disolati dan dibacain doa-doa. Malam itu kami berdoa dan solat bersama meminta kelancaran untuk ujian besok.
Keesokan harinya, hari yang menegangkan itu tiba.. dag,dig,dug.. untuk mengurangi rasa cemas tersebut kami banyak minum air, dan pasti air minum dari paranormal tersebut yang utama harus kami minum habis.
Setelah Ujian selesai, kami diluar kelas ribut membicarakan soal ujian. Salah satu temen nyeletuk minta minum karena air minumnya habis.
“Aku habis minta minumnya dong,” kata Heru
“gak mau, gak boleh tukeran minum kata si bapak itu, masa lupa kalo gak lulus gimana?,”kata septi.
Dan lucunya lagi, waktu itu kita minum umpet-umpetan agar gak diketahui orang.

Kegelisahan Karena Belum Menikah

Akhirnya memasuki usia dimana   sudah ditanyakan “Kapan akan menikah?” atau kamu calonnya mana? Jangan kerja terus ...