Selasa, 25 Oktober 2011

Tak seperti dulu

Bandung tak sedingin dulu saat aku dalam pelukanmu.
Aku tak semanja dulu saat berkata sakit agar kamu cepet datang
ujan tak sebesar dulu saat kamu datang padahal kamu sedang νυάρι
  gitar sama temen kamu, dan kamu ujan2nan.
Malam tak seindah dulu saat km datang kesini dgn kereta terakhir
aku tak sekesel dulu saat kamu antar aku pulang terus kita nyasar
aku tak selemah dulu saat tiba2 km tinggalkan
kamu tak selembut dulu saat memakaikan helm padaku
suaramu tak semerdu dulu saat menyanyikan OST spongebob
dan hatiku tak sebahagia dulu saat kau yakinkan aku ada dihatimu.

Bisikan lembut Angin


Rintikan hujan semakin meyakinkanku tuk mengakhirinya
Mentari nampak murung melihat air mataku. .
Terdiam, beku, dan bisu. .
Angin begitU jahatnya melemparkan mimpi-mimpiku
tapi dia pintar,
Dia akan berbisik lembuT
Dan kembali merayuku agar tetap disana
Bintang tak peduli
Dia hanya tersenyum dg kerlipannya
Laba-laba di tembok istanaku sibuk dengan jarring-jaringnya
Dia tak mau tahu dengan kegundahanku
Akh aku batu karang
Tapi aku luluh
 Hanya oleh bisikan mesra angin yang telah melemparku
Dan
kau tetap diam mematung
kau tak mendengar jeritan hatiku
kau tak tahu atau tak pernah mau tahu
Terluka,,dan perihhh hatiku teriris sembilu karena diammu
cukup semuanya,,,aku lelah aku benci
aku hanya ingin kejujuranmu
Jika dia yang ada dihatimuu
cukup sandiwara cintamu untukku
Aku tak butuh itu,,,
Aku bukan peri atau malaikat yang selalu menurut dan sabar
Aku wanita biasa yang punya hati
Tak tahukah kamu jika cinta ini tulus
Hatimu tak akan pernah tahu
 karena kamu tak menganggapku ada
Aku ingin pergi tapi kau mendekapku
memaksaku untuk tetap bersamamu

Cerita Juli 2022

 Dear Juli Selalu yah Juli ini punya cerita yang luar biasa untukku, aku selalu dibuat banyak belajar dibulan Juli ini.  Juli ini adalah bul...